Bismillah…

Di lihat dari judulnya seperti saya mau menulis kisah di suatu tempat, iya rabu  17 september 2014 kemarin tepat jam 16:00 WIB saya berangkat dari taman mini menuju blok M. Niat ini sudah saya pendam lama, saya mau silaturahim ke Daarut tauhid jakarta yang berada di cipaku, kebayoran baru jakarta. Alhamdulillah saat searching twitter nya Aagym ada info kajian tauhid di masjid daarut tauhid..Nah! Pas banget! batin saya acara akan di laksanakan pagi atau siang ternyata sore sampai malam , kajian tauhid dimulai 18:30-2100 WIB di masjid daarut tauhid. Buat saya kota jakarta itu adalah kota yang mudah di akses untuk kemana-mana, nyata nya memang iya tapi kemarin tidak. Saya buta jalan menuju Blok M, untuk menuju Blok M bisa dijangkau naik busway dari halte pinang ranti transit di halte bendungan hilir lanjut turun di Blok M. Awal sampai di halte blok M memang cukup mudah karena naik busway buat saya tidak terlalu memusingkan dibandingkan naik angkot, dari blok M saya turun sebenarnya sudah suntuk dengan penuh orang berjalan menuju mall, menurut hasil chat saya dengan panitia DPU daarut tahid via bbm saya dari blok M harus naik kopaja 57 turun di perempatan gereja pasar santa. Baiklah, saya sudah di pusingkan arah menuju pasar santa kemana (?) perempatan blok M yg asing buat saya, akhirnya tanya pak polisi yang berada di tengah jalan dan menunjukkan jalan arah pasar santa. Naiklah kopaja 57 dan petugas kopaja pun kelewatan nurunin saya di tepat pasar santa -__- saya diturunkan depan kampus BSI, alhamdulillah meskipun harus berjalan cukup jauh dari BSI ke masjid daaurut tauhid banyak pelajaran berharga ketemu seorang ibu sendirian yang juga menuju kesana. Benar “Allah Maha Dekat, Maha Memperhatikan, Maha Baik, Maha Menolong, yang tak mintapun diberi, apalagi yang benar2 memohon” lanjut sambil jalan menuju daaurut tauhid ngobrol sama ibu itu ga sempet tanya siapa nama nya, saya tanya : Ibu ga di anter putra/putri nya? jawaban ibu itu : Memangnya saya kelihatan sudah punya anak ya?  , duh apa saya salah tanya yah (batin saya) saya jawab : hehe, maaf bu saya lihat ibu sendirian saja agak kebingungan mau nyebrang jalan tadi. Ibu itu tanya lagi : kamu tebak kira2 usia saya berapa?, saya: senyum manis sambil jawab, 32 tahun bukan? ibu : saya belum nikah mbak, usia saya sudah 54 tahun. Allah masih ingin saya terus minta dan minta kepadNya. Mbak sendiri baru pulang sekolah ga dijemput bapaknya? saya : (Muka kaget) hehe maaf ya bu, saya nda tahu. Saya sendiri kesini, orang tua saya di semarang dan sudah lulus sekolah..ibu itu dengan nada kalem ,” ohh, wajahnya kayak masih sekolah” …dan obrolan bersambung ketika kami sudah sampai di depan masjid dan pisah ibunya langsung masuk ke dalam masjid saya mohon izin ambil wudhu.

Kita harus siap, sebaik apapun yang kita lakukan tak akan bisa memuaskan semua pihak bahkan akan ada yang tetap mencela, kalimat dari aagym ini begitu ngena dihati saya. Kajian aagym dimulai setelah shalat isya berjamaah, setelah shalat maghrib diisi kajian oleh ust edi abu marwa.

Aagym selalu mengulang kalimat ini, “ Makin banyak berharap dipuji, dihargai, dihormati, dikagumi, dicintai, dibalas budi makan gampang tersinggung dan sakit hati” Cukup Allah Saja niatkan lillahi ta’ala. Saya akui apapun yang di sampaikan aagym selalu masuk ke hati benar2 air mata saya selalu keluar ketika saya harus mengingat masa lalu atas dosa2 saya..Astagfirullah semoga Allah mengampuni dosa2 saya yang lalu, karena itu dimanapun ada kajian tauhid pasti saya kejar maupun jauh kalau masih bisa jangkau akan saya perjuangkan untuk datang. Sebelum kajian tauhid di masjid daarut tauhid hari sebelumnya Aa mengisi kajian AL hikam di masjid al latief di pasar raya, saya pun ikut. Malamnya lanjut di daaurut tauhid saya relakan ganti jadwal ngajar privat ke hari selanjutnya karena kamis Aa menunaikan ibadah haji. Jadi itu kajian terakhir sebelum berangkat ke baitullah, sungguh apapun yang di sampaikan dari hati akan sampai ke hati. Begitupun apapun yang di sampaikan Aa ke jamaah nya selalu masuk dan sampai ke hati.

Carilah seribu satu alasan untuk berbaik sangka niscaya akan lebih tenang dibandingkan hidup penuh prasangka buruk.. kadang saya berpikir ketika mengingat dosa2 yang lalu apakah orang yang pernah saya sakiti, saya kecewakan masih mau memaafkan saya? ternyata jawaban nya satu “Khuznudzon” berprasangka baiklah, kalau bisa setiap habis sujud shalat kita doakan karena siapapun dia pasti punya salah dan punya masa lalu. Ketika kita sudah minta maaf, urusan mau dimaafkan atau tidak itu urusan nya sama Allah. Yang pasti kita benar2 tulus minta maaf, jujur mengakui kesalahan dan Lillahi ta’ala… Allah..Allah ..Allah terus kata per kata dan kalimat yg di lontarkan aa yang keluar, air mata saya tak tertahan harus berlinang. Fokus perbaikan diri, biarkan apapun kata manusia mau dipercaya atau tidak itu ga masalah, asal Allah ridha dan kita benar2 ikhlas. Semua akan baik2 saja.

Kajian tauhid ditutup dengan doa dan air mata bertumpahan dari jamaaah, kajian selesai tepat pukul 21:00 Wib, yang saya pikir ketika keluar masjid “semoga Allah ridha, semoga saya sampai rumah dengan selamat. Asli saya pulang sendirian dan gatau naik apa mau menuju blok M nya karena memang sudah sepi, jamaah yang hadir kebanyakan orang2 yang bekerja di sekitar perusahaan2 di dekat daaurut tauhid. Saya niatkan saya pasti sampai rumah, bismillah akhirnya ada kopaja lewat kopaja 57. Memang jadwal kajian hari itu banyak teman2 saya yang ga bisa datang karena jauh dan belum pada pulang kerja. Jadi saya bertekad datang sendiri, saya pulang naik kopaja 57 menuju blok M, saya sudah bilang ke kenek kopaja kalau saya turun di terminal blok M, alhasil saya diturunkan di tengah jalan yang saya sendiri gatau dimana, sepi hanya ada motor dan sebelum saya turun gamis nyangkut di kopaja. Mungkin itu kode jangan turun heu heu tapi apa daya kenek nya bilang blok M mbak, ya saya turun. Ya Allah turun dr kopaja sepi, langsung di hampiri pak polisi ,” mau kemana dik? kata polisinya. Mau ke halte busway yg di blok M pak ,”jawab saya. Ini masih jauh ke blok M, dan belum saya jawab ada tukang ojek,” mau kemana mbak? naik ojek saja. Saya belum jawab apa2 karena ga habis pikir ini rencana Allah juga, akhirnya pak polisi nya bilang,” Ga usah pak, biar saya yang anter. Ayo dik naik kebetulan saya lewat sana, lewat blok M. Sudahlah, saya naik bareng pak polisi. Tadi bilang bagaimana kok bisa turun disana? tanya polisi. Saya bilang turun di terminal blok M pak, dan keneknya bilang mbak turun disini, ya saya turun. “jawab saya. Metromini kurang ajar, gumam pak polisinya. Ya sudah lain kali hati2…

Akhirnya saya diantar sampai depan blok M, dikasih petunjuk masuk arah mall turun satu lantai itu ada loket busway..Alhamdulillah sampai. Allah masih menjaga saya, menolong saya..Istighfar….

Saya sampai rumah tepat jam 22:47 Wib, lumayan sepi dan mata saya sudah ga kuat jalan heu

Luangkan waktu untuk tafakuri diri, taubati lumuran dosa2, sungguh air mata tobat akan jadi jalan ketenangan dan solusi.

Alhamdulillah..Alhamdulillah..Alhamdulillah